Kisah Prabu Siliwangi Masuk Islam

- Reporter

Senin, 21 November 2022 - 11:15

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SiaranDepok.com – Ini adalah kisah Prabu Siliwangi yang masuk Islam. Kemudian, Sunan Gunung Jati, cucu dari keturunannya Menjadi anggota Walisongo.

Prabu Siliwangi yang dikenal sebagai raja yang saleh yang mempunyai saluran listrik dari Banten sampai ke atas Pulau Jawa.

Prabu Siliwangi hidup di awal abad ke-14 dan akhir abad ke-15.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Profesor Uday Hedayat menceritakan cerita masuknya Prabu Siliwangi ke Islam dalam sebuah ceramah.

Diceritakan bahwa pada waktu itu para Ulama sudah ada di Nusantara. Dan hidup dalam damai, aman dan nyaman.

Tidak ada konflik dalam masyarakat dan hidup rukun dan damai. Namun, Prabu Siliwangi mendapatkan sesuatu yang aneh saat memeriksa daerah Karawang.

Saat itu, Prabu Siliwangi bertemu seorang gadis cantik bernama Nyai Subang Larang yang sedang membaca Alquran. Diketahui, Nyai Subang Larang adalah murid Syekh Quro yang bernama asli Syekh Hasanuddin.

Nama tersebut berasal dari waktu dia datang dari Mekah, yang disebut Umm Al-Karu, maka disebut Syekh Karu.

Beliau mendirikan pesantren di Karawang, pesantren karya Syekh Quro masih ada di Karawang. Di antara murid-muridnya ada seorang bernama Nyai Subang Larang, yang saat itu sedang membaca Al-Qur’an.

Maka Prabu Siliwangi meninggal di Nyai Subang Larang. Saat itu, Prabu Siliwangi masih beragama Hindu dan ingin menikahi istrinya yang beragama Islam, Subang Larang.

Datanglah ke surah kedua Al Qur’an, ayat 221: Jangan menikah dengan orang yang tidak beriman.

Hal yang paling menarik dari peristiwa ini adalah bahwa pada saat itu umat Islam memiliki iman yang kuat.

Ketika Prabu Siliwangi menawarkan diri untuk melamar, Nyai Subang Larang menolak. Dia kemudian mengatakan bahwa dia ingin menikah dengan Islam terlebih dahulu.

Prabu Siliwangi berkata pada saat itu bahwa dia siap untuk masuk Islam.

Nyai Subang Larang kemudian menikah dengan Prabu Siliwangi dan dikaruniai tiga orang anak.

Anak pertama bernama Wadirectsang lahir pada tahun 1423. Kemudian pada tahun 1426 lahirlah anak kedua yang diberi nama Larasantang.

Juga pada tahun 1427 seorang putra ketiga bernama Rajasengara lahir.

Dia kemudian menambahkan bahwa Walangsungsang nama diubah menjadi Abdullah Iman sedangkan Larasantang. Nama diubah menjadi Syarifah Mudain.

Dikatakan bahwa keduanya melakukan ekstremitas bawah. Dan ketika mereka selesai, mereka berniat untuk kembali.

Tapi tiba-tiba seorang pria datang dan melihat Syarifah Mudian jatuh cinta.

Syarifah Mudain proposed to her sister Abdullah Iman. Oleh karena itu, pernikahan diperbolehkan.

Pria yang menikah dengan Syarifah Mudain bernama Syarif Abdullah ini berasal dari Mesir.

Setelah akad nikah, Abdullah Iman kembali ke Nusantara dan dipertemukan kembali dengan ayahnya, Prabu Siliwangi.

Setelah kembali ke rumah, Prabu Siliwangi dipanggil Pamenah Rasa Menah Rasa. Setelah itu, dia diberikan alamat sebuah daerah yang sangat acak, nama daerah tersebut adalah Lemah Wungkuk.

Di daerah itu ada campuran suku, ada Tionghoa, ada Arab dan ada penduduk lokal. Mereka hidup dalam damai.

Setelah Islam masuk ke wilayah tersebut, kondisi membaik, meskipun mereka adalah campuran dari beberapa ras.

Mata pencaharian mereka saat itu adalah udang kecil yang dijadikan terasi.

Pembuatannya menggunakan air yang kemudian direbus. Orang menyebutnya ci dan menjadi Cirebon.

Dengan menerapkan nilai-nilai Islam, Abdullah Iman mampu menata kehidupan di sana. Hingga Lemah Wungkook menjadi Cirebon dengan pengelolaan perusahaan yang baik.

Syarif Abdillah, yang kemudian menikah dengan Sharif Madain, kembali ke Nusantara dari Mesir 20 tahun setelah kelahiran seorang anak.

Putranya bernama Syarif Hidayatullah, yang kemudian diberi kekuasaan di Gunung Jati, maka ia dikenal sebagai Sunan Gunung Jati.

Di akhir pemaparan, Ustaz Adi Hidayat menyampaikan bahwa di situlah letak keagungan Islam dengan simbol-simbolnya, yang begitu lazim di seluruh dakwah.

Islam pada waktu itu melalui seruannya menyebar ke seluruh negeri.

<

Berita Terkait

Alumni PKBM Primago Indonesia Kota Depok Lulus Tes Masuk SMP di Al-Azhar Cairo Mesir
Membangun Spirit & Daya Juang SDM Di Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago untuk Kemajuan Pendidikan Islam
Pesantren Modern Arridho Sentul Adakan Pembekalan Siswa Akhir Tentang Tips & Strategi Mendirikan Lembaga Pendidikan Islam
Ngerahul 6
Lulusan PKBM Primago Indonesia Berhasil Lulus Tes Ujian Masuk Gontor: Menembus Batas dengan Pendidikan Non-formal
Dibuat Deg-Degan, Akhirnya Indonesia Gulung Korea Selatan Dalam Perempat Final Piala Asia U-23
Mengenali Perbedaan Antara Politisi dan Cendekiawan
Dr. Awaluddin Faj, M.Pd, Motivator Alumni Unida Gontor Dengan Segudang Prestasi

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 12:38

Deklarasi Menteri WWF ke-10 Angkat Pengelolaan Air Terpadu pada Pulau Kecil

Selasa, 21 Mei 2024 - 17:47

Kenapa Klub Seri-A Como 1907 Tidak Tertarik Rekrut Tom Haye ? ini Alasannya

Selasa, 21 Mei 2024 - 16:15

WWF ke -10 Perkenalkan Subak Sebagai Pengelolaan Air Berbasis Kearifan Lokal

Selasa, 21 Mei 2024 - 13:55

Percepatan Pengangkatan Guru Penggerak Menjadi Kepala Sekolah

Selasa, 21 Mei 2024 - 11:38

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Beri Peringatan Keras ke Pihak Asing yang Berani Singgung Indonesia: Tidak Hanya Berbicara!

Senin, 20 Mei 2024 - 20:07

Inginkan Perubahan, Bima Arya Dukung SS

Senin, 20 Mei 2024 - 20:05

Ajukan CLTN Supin Suri Mundur Dari Jabatan Sekda

Senin, 20 Mei 2024 - 14:54

Buka WWF ke-10, Jokowi: Dunia Harus Berkolaborasi Mengatasi Tantangan Global Terkait Air

Berita Terbaru