Omzet Penjualan Kurma di Pasar Jatinegara Naik 75 Persen

- Reporter

Jumat, 15 Maret 2024 - 09:05

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Memasuki Ramadan 1445 H, omzet penjualan kurma di Pasar Jatinegara, Jakarta Timur, mengalami kenaikan sekitar 50 hingga 75 persen dibanding hari biasa.

Elawati (48), salah seorang pedagang kurma di pasar tersebut mengatakan, sejak sepekan sebelum Ramadan konsumen banyak memburu buah khas dari Timur Tengah ini. Dia memperkirakan, penjualan akan terus meningkat hingga jelang Idul Fitri nanti.

“Alhamdulillah, dari awal puasa omzet penjualan naik sekitar 50 hingga 75 persen. Biasanya sampai akhir puasa nanti atau sepekan jelang lebaran masih banyak yang belanja kurma,” katanya, Kamis (14/3).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurutnya, para pembeli kurma bukan hanya untuk keperluan berbuka dan sahur di rumah, namun ada yang untuk oleh-oleh ke kampung atau disedekahkan ke masjid atau musala.

Meningkatnya penjualan kurma dirasakan pula oleh Dwi (51), pedagang yang membuka kios di Pasar Jatinegara. Dia mengungkapkan, pascapendemi COVID-19 pembeli meningkat cukup sginifikan.

“Alhamdulillah, tahun ini pembelinya sangat ramai dibanding tahun lalu. Karena mungkin perekonomian juga sudah normal kembali,” ujarnya.

Di kiosnya, Dwi menjual berbagai jenis kurma seperti Kurma Madinah, Kurma Sukari, Kurma Tangkai Madu, Kurma Nabi, Kurma Medjool Palestina dan Kurma Mesir. Masing-masing memiliki karakteristik bentuk, cita rasa dan harga yang berbeda.

Dari sekian banyak jenis kurma, jelas Dwi, yang favorit dan paling diburu konsumen adalah jenis Kurma Sukari dan Kurma Golden Valey.

“Jenis Kurma Sukari dan Kurma Golden Valey, paling banyak dibeli orang. Mungkin, karena harganya standar dan rasanya enak, cocok dengan lidah orang Indonesia,” ungkap Dwi, sambil senyum.

Untuk harga Kurma Sukari, Dwi mengaku menjual Rp 60 ribu per kilogram dan Kurma Golden Valey Rp 50 ribu per kilogram.

“Jika belanja di atas lima kilogram, saya kasih diskon,” tuturnya, berpromosi.

Rahmat (49), warga Batu Ampar, Kramat Jati, mengaku setiap Ramadan dan jelang Idul Fitri selalu belanja kurma di pasar ini karena harganya lebih murah dibanding di tempat lain.

“Kita sering belanja di sini karena kurmanya bagus, enak dan harganya terjangkau,” tandasnya.

<

Berita Terkait

Depok Berbenah: PKBM Primago Indonesia Depok Jadi Pionir Transformasi Pendidikan Kesetaraan
PKBM Primago Indonesia Kota Depok Siap Implementasikan Kurikulum Merdeka Setelah Mengikuti Bimtek
Mengenal Sosok Founder Dirgantara AIA Tour Travel Depok
Dibutuhkan Bimbingan Teknis Implementasi Pemenuhan dan Pengasuhan Hak Anak
Teladan KB Harus Siap Hadapi Tantangan Dunia Digital DP3AKB Jabar Terus Tingkatkan Kapasitas Teladan KB 
SMP Kemala Bhayangkari 2 Adakan Kegiatan Trip To Yogya 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel
Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok
Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 15:36

Depok Berbenah: PKBM Primago Indonesia Depok Jadi Pionir Transformasi Pendidikan Kesetaraan

Jumat, 14 Juni 2024 - 15:34

PKBM Primago Indonesia Kota Depok Siap Implementasikan Kurikulum Merdeka Setelah Mengikuti Bimtek

Jumat, 14 Juni 2024 - 15:30

Mengenal Sosok Founder Dirgantara AIA Tour Travel Depok

Jumat, 14 Juni 2024 - 15:21

Dibutuhkan Bimbingan Teknis Implementasi Pemenuhan dan Pengasuhan Hak Anak

Jumat, 14 Juni 2024 - 15:18

Teladan KB Harus Siap Hadapi Tantangan Dunia Digital DP3AKB Jabar Terus Tingkatkan Kapasitas Teladan KB 

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:38

Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:35

Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok

Senin, 10 Juni 2024 - 19:29

Pilkada Depok Semakin Dinamis, Alumni Muda Gontor Dukung Supian Suri

Berita Terbaru