4 Alasan Melakukan Sujud Sahwi yang Perlu Diketahui Oleh Umat Islam

- Reporter

Senin, 17 Oktober 2022 - 10:13

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Muslim boy praying in Sujud posture

Muslim boy praying in Sujud posture

SiaranDepok.com – Sebagai makhluk yang tidak sempurna, maka Allah yang maha pemurah pun memberi arahan kepada umatnya yang mungkin saja melakukan kesalahan atau lupa dalam shalatnya.

Bahkan Rasulullah SAW juga pernah mengalaminya, yakni lupa dalam shalatnya.

Atas kesalahan dalam shalatnya tersebut, Rasulullah melakukan dua kali sujud sahwi. Ada beberapa pendapat dari ulama-ulama mengenai hukum jenis sujud ini. Berdasarkan pendapat yang kuat menunjukan bahwa sujud sahwi ini wajib dilakukan jika kita melakukan kesalahan atau lupa rakaat saat melakukan shalat.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Alasan Melakukan Sujud Sahwi

Berikut ini alasan melakukan sujud sahwi yang perlu kamu ketahui berdasarkan ajaran islam:

1. Melakukan Rakaat dalam Shalat yang Berlebih

Berdasarkan riwayat Ibnu Mas’ud, Rasulullah SAW pernah melakukan shalat dzuhur dengan para sahabatnya sebanyak 5 rakaat. Berikut haditsnya:

“Rasulullah SAW pernah melakukan shalat Dhuhur lima rakaat, lalu ada yang menanyakan hal tersebut kepada beliau: “Apakah engkau menambah rakaat dalam sholat?” Beliau menjawab, “Memangnya apa yang terjadi?” Orang tadi berkata, “Engkau shalat lima rakaat.” Kemudian setelah itu Nabi sujud dua kali setelah ia salam tadi” (HR. Bukhari dan Muslim).

2. Ada Keraguan Saat Melakukan Shalat

Berikut ini hadits yang menerangkan alasan melakukan sujud sahwi jika kita memiliki keraguan saat melakukan shalat, baik salah rakaat atau gerakan lainnya:

“Jika salah seorang dari kalian merasa ragu dalam shalatnya hingga tidak tahu satu rakaat atau dua rakaat yang telah dikerjakan, maka hendaknya hitunglah satu rakaat. Jika tidak tahu dua atau tiga rakaat yang telah dikerjakan, maka hendaklah dihitung dua rakaat. Jika tidak tahu tiga atau empat rakaat yang telah dikerjakan, maka hendaklah dihitung tiga rakaat. Kemudian setelah itu lakukan sujud dua kali sebelum salam” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah).

3. Melakukan Salam Sebelum Rakaat Shalatnya Sempurna

Berdasarkan riwayat Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah shalat Dzuhur dan Ashar, lalu setelah salam dan selesai rakaat kedua, beliau lalu bergegas keluar melalui salah satu pintu masjid. Para sahabat pun bertanya karena heran, “Apakah nabi memendekkan shalat?”

Setelah Nabi SAW kembali, lalu bersandar di satu satu tiang seolah-olah sedang marah. Kemudian salah seorang sahabat (Dzul-Yadain) menghampirinya dan bertanya:

“Wahai Rasulullah, apakah engkau lupa atau shalat ini sengaja engkau qashar?”

Jawab beliau: “Tidak, saya tidak lupa, dan saya tidak memendekkannya”.

Lelaki itu berucap lagi: “Benar wahai Rasulullah, sebenarnya engkau telah lupa.”

Rasulullah bertanya kepada yang lainnya: “Benarkah yang diucapkannya?”

Mereka menjawab: “Benar ya Rasulallah”.

Maka Rasulullah pun bangun dan menyempurnakan lagi yang tertinggal dari shalatnya tersebut. Setelah memberi salam, beliau kemudian sujud sebanyak dua kali dan melakukan salam sekali lagi. (HR Bukhari dan Muslim).

4. Lupa Membaca Tasyahud Awal

Berikut ini hadist yang menjelaskan alasan melakukan sujud sahwi karena lupa membaca tasyahud awal dalam shalat:

Abdullah Ibnu Buhainah mengungkapkan: “Sesungguhnya Rasulullah SAW melakukan shalat zuhur bersama para sahabat dan beliau tidak duduk membaca tasyahhud selepas dua rakaat pertamanya. Para sahabat kemudian tetap mengikuti di belakangnya sampai akhir sholat tersebut.”

Masing-masing menunggu beliau melakukan salam (untuk mengakhiri shalat). Tetapi, baginda justru melakukan takbir dalam keadaan demikian (iftirasy) lalu beliau melakukan sujud sebanyak dua kali sebelum memberi salam. Kemudian setelah itu beliau baru melakukan salam. (HR Bukhari dan Muslim).

Diatas tadi adalah 4 alasan melakukan sujud sahwi yang perlu kalian ketahui.

<

Berita Terkait

Alumni PKBM Primago Indonesia Kota Depok Lulus Tes Masuk SMP di Al-Azhar Cairo Mesir
Membangun Spirit & Daya Juang SDM Di Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago untuk Kemajuan Pendidikan Islam
Pesantren Modern Arridho Sentul Adakan Pembekalan Siswa Akhir Tentang Tips & Strategi Mendirikan Lembaga Pendidikan Islam
Ngerahul 6
Lulusan PKBM Primago Indonesia Berhasil Lulus Tes Ujian Masuk Gontor: Menembus Batas dengan Pendidikan Non-formal
Dibuat Deg-Degan, Akhirnya Indonesia Gulung Korea Selatan Dalam Perempat Final Piala Asia U-23
Mengenali Perbedaan Antara Politisi dan Cendekiawan
Dr. Awaluddin Faj, M.Pd, Motivator Alumni Unida Gontor Dengan Segudang Prestasi

Berita Terkait

Senin, 20 Mei 2024 - 10:06

SMK TIRTAJAYA DEPOK ADAKAN KEGIATAN TRIP BROMO YOGYA BERSAMA DIRGANTARA AIA TOUR TRAVEL

Senin, 20 Mei 2024 - 10:04

MI MUMTAZA ISLAMIC SCHOOL PONDOK CABE ADAKAN KEGIATAN GOES TO YOGYAKARTA BERSAMA DIRGANTARA AIA TOUR TRAVEL

Senin, 20 Mei 2024 - 10:02

LEBIH DARI 40 PASANGAN IKUTI KICK OFF PELAYANAN CATIN SERENTAK TAHUN 2024 DI KOTA CIMAHI

Jumat, 17 Mei 2024 - 20:39

Ketua Dewan Kebudayaan Kota Depok (DKD) Dr Awaluddin Faj Hadiri Kegiatan Ngubek Empang Lebaran Depok 2024

Jumat, 17 Mei 2024 - 11:36

Pia Eks Vokalis Utopia Akan Hadir Meriahkan Acara Lebaran Depok 2024

Rabu, 15 Mei 2024 - 20:09

Komunitas Pers Tolak Draft UU Penyiaran

Rabu, 15 Mei 2024 - 16:16

Langkah Awal Revitalisasi Kawasan Pecinan, Pemkot Semarang Akan Benahi Kawasan Kelenteng Tay Kak Sie Dan Gapura Masuk

Rabu, 15 Mei 2024 - 16:13

Bank Jateng Apresiasi Promedia Teknologi sebagai Ekosistem Media Daring yang Sehat

Berita Terbaru