Bisakah Ponsel Menyakiti Kita?

- Reporter

Kamis, 27 Januari 2022 - 13:40

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

SiaranDepok.com – Listrik ada di sekitar kita setiap saat.  ini (listrik) membuat hidup kita lebih mudah, lebih aman, lebih menyenangkan,  dan kebanyakan dari kita tidak pernah memikirkannya.  Tetapi apakah ada yang namanya terlalu banyak listrik?  Bisakah sesuatu yang menjadi dasar dunia modern  perlahan membunuh kita?  Sebelum kita menggali lebih dalam,  mari kita coba memahami apa itu listrik,  dan bagaimana listrik mempengaruhi kita.

Listrik adalah pergerakan muatan listrik.  Gerakan ini menghasilkan Medan Listrik dan Magnetik  yang menyebar melalui ruang dan membawa energi.  Fenomena ini disebut: Radiasi Elektromagnetik.  Radiasi adalah kata yang membuat orang sangat gugup.  Tapi, arti radiasi hanyalah “memancarkan”.  Seperti ketika radiator di rumah Anda memancarkan panas  Dalam bentuk radiasi infra merah.  Bagian berbeda dari spektrum elektromagnetik  diperuntukkan untuk jenis radiasi yang berbeda.  Dan, banyak dari mereka tidak berbahaya.  Namun beberapa dari mereka bisa berbahaya.

Radiasi dengan panjang gelombang sangat pendek  seperti sinar Ultraviolet, sinar-X, dan sinar Gamma  cukup kuat untuk melempar elektron keluar dari atom mereka,  yang dapat menyebabkan luka bakar dan kerusakan genetik.  Spektrum lainnya mencakup berbagai macam gelombang yang lebih panjang  mulai dari Cahaya terlihat, Inframerah,  Gelombang mikro, ke Gelombang Radio.  Ini adalah jenis radiasi yang dipancarkan oleh semua jenis teknologi manusia.  Ponsel, router Wi-Fi,  saluran listrik, dan peralatan rumah tangga.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Baca Juga : Capai 7000 Kasus Baru, Covid 19 Di Indonesia Terus Meningkat – Siaran Depok

Radiasi ini tidak mengganggu molekul dalam tubuh kita.  Namun, beberapa jenis radiasi dapat merangsang otot dan saraf  dan juga bisa membuat rambut di tubuh Anda bergetar,  yang kadang-kadang bisa menyebabkan rasa geli di ambang batas tertentu.  Jenis radiasi lainnya bermanfaat untuk membuat makan malam.  Gelombang mikro menggerakkan molekul air dalam makanan Anda  sehingga menghangatkannya.

Ini terjadi pada kita sepanjang waktu.  Misalnya, kehangatan nyaman yang Anda rasakan di pantai  disebabkan oleh kulit Anda yang memanas dari paparan  radiasi inframerah elektromagnetik dari matahari.

Kita dikelilingi oleh sumber radiasi elektromagnetik  yang tidak berbahaya dari alam sepanjang waktu  dan selalu begitu.  Tapi, sejak Revolusi Industri,  kita telah banyak menambahkannya ke lingkungan Di dekat kita.  Pertanyaan apakah ini sebenarnya berbahaya  pertama kali mendapat perhatian publik di tahun 1979 saat penelitian  mengaitkan leukemia dengan hidup di dekat saluran listrik.

Meskipun demikian, penelitian ini dengan cepat diragukan.  Hubungannya tidak dapat dijelaskan  dan tidak ada hubungan langsung yang bisa dikonfirmasi.  Tapi begitu ini diajukan, idenya bertahan.  Dan ribuan penelitian tentang bahaya yang mungkin terjadi  menggambarkan bahwa ancaman itu masih dilihat sebagai ancaman yang sangat nyata.  Banyak orang mengaku sensitif terhadap radiasi  yang datang dari peralatan dan ponsel kita.

Mereka melaporkan gejala seperti sakit kepala,  mual, reaksi kulit,  mata perih, atau kelelahan.  Tapi itu hanya efek yang dilaporkan setiap hari.  Beberapa penelitian telah menemukan hasil yang jauh lebih meresahkan.  Seperti, kemungkinan koneksi antara sisi otak,  yang digunakan orang saat mereka menggunakan ponsel mereka,  dan munculnya tumor otak.  Pertanyaan yang coba dijawab sains,  bukanlah tentang efek akut paparan radiasi.  Kita tahu, misalnya,  bahwa sinar-X menyebabkan kerusakan langsung pada DNA dalam sel-sel Anda  tetapi hal yang sama tidak terjadi pada gelombang radio.  Pertanyaannya yang sebenarnya:  Apakah jenis radiasi elektromagnetik lemah yang terus mengelilingi kita  berbahaya dalam jangka panjang akibat beberapa mekanisme yang belum diketahui?  Menjawab pertanyaan ini jauh lebih sulit daripada yang kami pikirkan sebelumnya. Apa yang kami temukan adalah bahwa debat ini adalah contoh yang baik  tentang bagaimana cara menyampaikan sains yang benar dan salah  Banyak penelitian yang sering dikutip menyebar kepanikan tentang radiasi elektromagnetik  sangatlah kontroversial.  Misalnya,  serangkaian studi populasi berdasarkan survei dan laporan dari pihak individu.

Ini artinya, sebagai contoh,  menanyakan pasien tumor otak mengenai seberapa sering mereka menggunakan ponsel dalam  beberapa tahun terakhir  Masalahnya adalah orang cenderung tidak bisa diandalkan.  Kita cenderung salah mengingat atau dapat dengan mudah dipengaruhi.  Selain itu,  studi atau laporan media mungkin memilah-milah temuan yang paling sesuai dengan pendapat  mereka  atau untuk judul berita yang paling menarik.  Misalnya,  sebuah studi yang mencari kanker pada tikus got dan tikus rumah dari radiasi ponsel.  Hasilnya sepertinya menunjukkan koneksi.  Tapi, entah kenapa, hanya pada tikus got jantan.  Dan, tidak ada sama sekali pada tikus rumah.  Tetapi diberitakan seolah-olah penelitian ini benar-benar membuktikan  bahwa radiasi ponsel menyebabkan kanker.  Sayangnya, ini adalah kasus untuk studi dengan temuan positif dan negatif tentang masalah  ini.

Aspek lain, yaitu WHO telah secara resmi menggolongkan frekuensi radio  sebagai kemungkinan karsinogenik.  Tapi arti dari ini sebenarnya  adalah ada beberapa tanda bahwa mereka dapat menyebabkan kanker,  tetapi kita tidak dapat membuktikannya, dan Itu akan kami awasi.  Jadi, coba kita lihat lebih jauh, apa hal yang lebih penting?  Secara keseluruhan,  tidak ada bukti yang konsisten dalam penelitian manusia  bahwa radiasi elektromagnetik di bawah batas paparan menyebabkan masalah kesehatan.

Ada beberapa asosiasi statistik  tetapi mereka kebanyakan lemah dan tidak konsisten.  Jika ada hubungan sebab-akibat yang pasti  kita akan tahu sekarang karena semua data yang kita miliki.  Jadi, berdasarkan keadaan sains saat ini,  haruskah Anda khawatir tentang radiasi dari laptop Anda, atau ponsel, atau TV?  Jawabannya adalah tidak.  Anda seharusnya tidak khawatir.  Tetapi bagaimana dengan orang-orang yang mengatakan itu membahayakan mereka?  Penelitian menunjukkan mereka mungkin mengalami yang dikenal sebagai “Efek Nocebo“(Dalam kedokteran, efek nocebo adalah suatu keadaan ketika substansi yang sebenarnya tak menyebabkan rasa sakit membuat seseorang mengalami rasa sakit akibat kepercayaan atau persepsi mengenai suatu hal).

Jika Anda sakit kepala dan kebetulan mulai merasa lebih baik saat Anda mematikan laptop  Anda,  Anda mungkin melihat hubungan antara dua hal itu.  Begitu Anda curiga, ide ini sendiri bahwa radiasi lemah dapat membahayakan Anda  Bisa jadi hal yang membahayakan Anda.  Mudah untuk meremehkan orang-orang ini;  kebanyakan dari mereka merasa mereka tidak dianggap serius,  yang membuat situasi lebih buruk bagi mereka.  Mereka harus mendapatkan dukungan.  Tapi, penting untuk menyadari bahwa, sejauh ini,  kita tidak memiliki bukti kuat bahwa listrik di bawah batas aman memiliki efek negatif pada  manusia.  Dalam perhatian ekonomi yang kita jalani,  berbicara tentang bahaya yang tidak terbukti bisa membuat kita mengabaikan hal-hal yang kita  tahu pasti buruk bagi kita.

Satu contoh:  Polusi udara luar dikaitkan dengan 4,2 juta kematian dini setiap tahun,  dan pasti sesuatu kita bisa memiliki dampak nyata pada hari ini.  Namun, untuk membuat orang merasa aman, dan hanya untuk memastikan,  sudah ada beberapa studi jangka panjang yang sedang berlangsung.

Misalnya, studi Cosmos yang akan meneliti kemungkinan dampak kesehatan dari penggunaan  ponsel  dengan mengukur frekuensi dan durasi panggilan telepon secara tepat.

 

(Sumber : Youtube)

<

Berita Terkait

Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok
Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok
Sosialisasi Peraturan Walikota (Perwal) Pokdarwis dan Pelatihan Promosi Pariwisata Kota Depok Tahun 2024.
Pilkada Depok Semakin Dinamis, Alumni Muda Gontor Dukung Supian Suri
Kereen…BKR Mandala Subang Jadi Percontohan Tingkat Nasional
Bukan hanya Ganda Putra, Ganda Putri Indonesia ini pun Rontok gagal melaju ke Perempat Final Indonesia Open 2024
SMA Kharismawita Depok Adakan Trip To Dieng 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel
Ketua DPR RI Puan Maharani Harapkan Pemerintah Transparan Terkait Mundurnya Pimpinan Otorita IKN
Tag :

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:38

Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:35

Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:33

Sosialisasi Peraturan Walikota (Perwal) Pokdarwis dan Pelatihan Promosi Pariwisata Kota Depok Tahun 2024.

Senin, 10 Juni 2024 - 19:29

Pilkada Depok Semakin Dinamis, Alumni Muda Gontor Dukung Supian Suri

Sabtu, 8 Juni 2024 - 08:53

Kereen…BKR Mandala Subang Jadi Percontohan Tingkat Nasional

Kamis, 6 Juni 2024 - 13:15

Rekor! Kampus Kebanggaan Warga Depok Raih Peringkat Terbaik 15 Terakhir

Kamis, 6 Juni 2024 - 11:07

SMA Kharismawita Depok Adakan Trip To Dieng 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel

Kamis, 6 Juni 2024 - 11:04

Ketua DPR RI Puan Maharani Harapkan Pemerintah Transparan Terkait Mundurnya Pimpinan Otorita IKN

Berita Terbaru