Aset Turki Yang Terpukul Bergantung Pada Pemilihan, Pertemuan Trump-Erdogan

- Reporter

Minggu, 23 Juni 2019 - 00:25

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Siarandepok.com –Investor dapat mengambil aset-aset Turki yang terjual habis atau membuangnya dengan paksa tergantung pada hasil pemilihan ulang yang diadakan hari Minggu di Istanbul dan, beberapa hari kemudian, pertemuan berisiko tinggi antara Presiden Tayyip Erdogan dan rekannya dari AS Donald Trump.

Lira, saham, dan obligasi Turki telah merosot sejak Maret di tengah ketidakpastian tentang bagaimana pemungutan suara dapat mempengaruhi kebijakan ekonomi Erdogan, dan ketegangan hubungan antara Ankara dan Washington atas pembelian sistem pertahanan Rusia S-400 Rusia.

Hasil mungkin mengatur panggung untuk rebound atau penurunan lebih lanjut dalam lira pada akhir minggu depan, kata bankir dan analis. Mata uang telah kehilangan 10% terhadap dolar tahun ini, setelah penurunan 30% dalam krisis mata uang tahun lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pasar saham, pada level terendah dalam dolar dalam sekitar satu dekade, mungkin bangkit kembali setelah pemilihan Istanbul jika investor asing mendapatkan kembali kepercayaan di Turki, kata Mehmet Gerz, yang mengepalai perusahaan pengelola dana Ata Portfoy.

Ketika pemungutan suara awal bulan Maret dibatalkan, para investor mempertanyakan integritas lembaga-lembaga demokrasi Turki dan bertanya-tanya apakah bulan-bulan kampanye tambahan akan mengalihkan perhatian dari reformasi ekonomi yang diperlukan.

Sejumlah langkah pemerintah yang tidak lazim untuk melindungi lira menimbulkan pertanyaan lebih lanjut.

“Saham-saham Turki berada pada tingkat termurah dalam satu dekade,” kata Gerz, menambahkan “kerangka kerja politik yang akan dibentuk setelah pemilihan” akan menetapkan arah baru.

Pada 31 Maret, partai oposisi utama melakukan kemenangan walikota atas Partai AK Erdogan yang berkuasa, kekalahan yang menyengat bagi presiden yang dilihat sebagian sebagai penolakan atas penanganannya terhadap ekonomi yang berujung pada resesi tahun lalu.

Kehilangan AKP lain pada hari Minggu bisa melemahkan cengkeramannya pada kekuasaan, tetapi juga mengembalikan kepercayaan pada demokrasi. Kekhawatiran atas otonomi bank sentral, serta pertikaian diplomatik terpisah dengan Washington, memicu lira terjun tahun lalu.

Pada bulan Mei, ketika dijalankan kembali diumumkan, investor asing menjual $ 345 juta saham Turki.

Menambah tekanan, penduduk setempat berbondong-bondong ke mata uang asing sejak krisis lira tahun lalu, dengan simpanan valas dan dana termasuk logam mulia yang dipegang oleh individu dan institusi lokal Turki naik ke rekor tertinggi pada 7 Juni.

Kecenderungan itu bisa berubah, dan kepercayaan terhadap aset Turki meningkat jika reformasi diterapkan “untuk kembali ke manajemen ekonomi yang rasional dan berbasis aturan,” kata Gerz.

RUANG SANKSI
Erdogan dan Trump akan bertemu pada pertemuan puncak G20 di kota Osaka Jepang pada 29-30 Juni, sebagian untuk membahas pembelian S-400 Turki dan ancaman sanksi AS.

Investor telah mengulurkan harapan para pemimpin dapat menemukan solusi meskipun Ankara berulang kali menegaskan bahwa mereka akan menerima pengiriman sistem pertahanan dan, di Kongres AS, tekad yang kuat untuk menghukum Turki jika itu terjadi dan sebuah undang-undang AS yang mewajibkan sanksi akan diterapkan .

Pada hari Kamis, Erdogan mengatakan kepada wartawan asing di Istanbul bahwa ia akan bertanya kepada Trump apakah menurutnya sanksi itu cocok, dan menambahkan: “Saya yakin dia tidak.”

Sanksi A.S., yang bisa datang segera setelah Juli, bisa memicu pertarungan penjualan lain di lira dan aset Turki lainnya. Tetapi beberapa investor mengatakan banyak hal akan tergantung pada perincian dari langkah tersebut.

“Pandangan saat ini adalah bahwa Turki mungkin tidak menghadapi sanksi berat tetapi (lebih tepatnya) mengukur sanksi ekonomi atas pembelian S-400. Ini bisa menciptakan arus negatif tetapi saya tidak mengharapkan penjualan besar, ”kata Eral Karayazici, manajer dana di Gedik Portfoy.

Tetapi Ulrich Leuchtmann, kepala riset valas dan pasar negara berkembang di Commerzbank, mengatakan bahwa Turki akan “benar-benar terluka” jika AS memberlakukan sanksi-sanksinya secara global.

“Orang-orang optimis mengatakan ini hanya suara berisik, pada akhirnya tidak akan seburuk itu. Tetapi saya tidak begitu yakin tentang ini, ”katanya.

Source  : Reuters.com

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

 

<

Berita Terkait

Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok
Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok
Sosialisasi Peraturan Walikota (Perwal) Pokdarwis dan Pelatihan Promosi Pariwisata Kota Depok Tahun 2024.
Pilkada Depok Semakin Dinamis, Alumni Muda Gontor Dukung Supian Suri
Kereen…BKR Mandala Subang Jadi Percontohan Tingkat Nasional
Bukan hanya Ganda Putra, Ganda Putri Indonesia ini pun Rontok gagal melaju ke Perempat Final Indonesia Open 2024
SMA Kharismawita Depok Adakan Trip To Dieng 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel
Ketua DPR RI Puan Maharani Harapkan Pemerintah Transparan Terkait Mundurnya Pimpinan Otorita IKN

Berita Terkait

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:38

Ada lagi….Tokoh pemuda Gandul elemen relawan Idris Mantap Dukung SS Jadi Walikota Depok

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:35

Duet Supian Suri dan Intan Fauzi Paket lengkap tuk Menangkan Hati Rakyat Kota Depok

Rabu, 12 Juni 2024 - 13:33

Sosialisasi Peraturan Walikota (Perwal) Pokdarwis dan Pelatihan Promosi Pariwisata Kota Depok Tahun 2024.

Senin, 10 Juni 2024 - 19:29

Pilkada Depok Semakin Dinamis, Alumni Muda Gontor Dukung Supian Suri

Sabtu, 8 Juni 2024 - 08:53

Kereen…BKR Mandala Subang Jadi Percontohan Tingkat Nasional

Kamis, 6 Juni 2024 - 13:15

Rekor! Kampus Kebanggaan Warga Depok Raih Peringkat Terbaik 15 Terakhir

Kamis, 6 Juni 2024 - 11:07

SMA Kharismawita Depok Adakan Trip To Dieng 2024 Bersama Dirgantara AIA Tour Travel

Kamis, 6 Juni 2024 - 11:04

Ketua DPR RI Puan Maharani Harapkan Pemerintah Transparan Terkait Mundurnya Pimpinan Otorita IKN

Berita Terbaru