RSUI Gelar World Alzheimer’s Month 2022, Deteksi Dini Demensia Bersama ALZI Chapter Depok

- Reporter

Minggu, 2 Oktober 2022 - 22:04

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Siarandepok.com -Demensia Alzheimer atau biasa disebut pikun adalah gangguan penurunan fungsi otak yang mempengaruhi emosi, daya ingat, dan pengambil keputusan.

Kepikunan seringkali dianggap biasa pada lanjut usia sehingga Alzheimer sering tidak terdeteksi.

Padahal, gejala demensia dapat dialami sejak usia muda (early on-set demensia) dan deteksi dini membantu Orang Dengan Demensia (ODD) dan keluarganya untuk dapat menghadapi pengaruh psikososial dan penyakit ini dengan lebih baik.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebagai langkah upaya pencegahan demensia dan sekaligus memperingati World Alzheimer’s Month (WAM) 2022, RSUI berkolaborasi dengan Alzheimer’s Indonesia Chapter Depok, menggelar Seminar Awam Bicara Sehat dengan tema: “Kenali Demensia, Kenali Alzheimer. Bersama Kita Lakukan Banyak Hal”.

Acara yang dilakukan secara daring dan luring ini diselenggarakan di Auditorium RSUI pada Sabtu (01/10/2022).

Tidak hanya seminar, dalam kegiatan ini 50 relawan ALZI yang hadir secara langsung juga mendapatkan pemeriksaan deteksi dini demensia gratis dan cek kesehatan oleh Dokter Spesialis RSUI dan dokter dari Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) FKUI.

Sekitar 100 peserta mengikuti kegiatan seminar secara offline, 65 peserta melalui live streaming (zoom) dan 268 orang melalui YouTube RSUI.

Sebelum acara dimulai, seluruh peserta mengikuti senam Jangan Maklum dengan Pikun (JMDP), senam cuci tangan dan senam cerdik untuk menambah semangat dan rasa gembira.

Turut hadir Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok, dr. Mary Liziawati yang sekaligus mewakili Wali Kota Depok, Direktur Eksekutif ALZI, Michael Dirk R Maitimoe S.Psi., Psikolog, Pembina ALZI, dr. H. Fakhrurozi dan Yuyun Wirasaputra, Korwil ALZI Chapter Depok, Hj. Maria, S.IP serta Direktur Utama RSUI, Dr. dr. Astuti Giantini, Sp.PK(K), MPH.

Dalam sambutannya, dr. Mary Liziawati menyampaikan bahwa diperkirakan usia 65 tahun ke atas akan bertambah 25% menjadi 80 juta di tahun 2050, dengan proporsi 3 orang usia produktif menanggung 1 lansia.

Untuk itu, dalam mendukung kota yang ramah lansia dan demensia, Pemerintahan Kota Depok telah menerbitkan Peraturan Walikota Nomor 83 Tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Kota Ramah Lansia. Selain itu, seluruh Puskesmas se-Depok dan 450 posyandu lansia yang tersebar di 63 kelurahan juga telah dikerahkan menjadi fasilitas kesehatan pertama yang ramah untuk para lansia sehingga mereka dapat dengan mudah mengakses layanan kesehatan.

“Kami lakukan sebagai upaya untuk memenuhi tiga indikator kesejahteraan lansia yaitu memenuhi kebutuhan lansia dan independen secara finansial, mampu mengurus diri sendiri dengan kondisi yang baik dan lingkungan yang nyaman, memiliki aktivitas beragam dan spiritual semakin matang. Melalui kegiatan yang diselenggarakan RSUI bersama ALZI Chapter Depok, sangat kami apresiasi karena telah membantu dan menunjukkan perhatiannya pada lansia. Tentunya kolaborasi ini sangat berarti dan bisa dimasifkan untuk kegiatan berikutnya demi mewujudkan Kota Depok yang maju, berbudaya dan sejahtera” ujarnya.

Deteksi dini demensia penting dilakukan sedini mungkin supaya mendapat penanganan yang cepat, berkelanjutan dan persisten, hal ini berguna untuk kualitas hidup pasien.

Metode deteksi dini demensia yang digunakan RSUI pada peserta kali ini yaitu dengan metode Motreal Cognitive Assessment versi Indonesia (MOCA-Ina).

MoCA-Ina merupakan parameter yang digunakan untuk menilai gangguan fungsi kognitif seseorang.

Adapun penilaian ini meliputi fungsi atensi, penamaan suatu objek, penilaian memori, kemampuan bahasa, abstraksi, delayed recall, orientasi (mengenal tanggal, bulam waktu, tempat), dan visuospatial (kemampuan untuk menempatkan sebuah benda, objek atau gambar dalam sebuah tempat atau ruangan).

Ketidakmampuan tersebut akan menjadi penilaian yang memungkinkan adanya tanda awal dan ciri seseorang mengalami demensia Alzheimer.

Jika penilaiannya menunjukkan hasil yang tidak baik, maka akan dilakukan pemeriksaan lanjutan serta dibutuhkan peran keluarga.

Pembina ALZI Chapter Depok, dr. H. Fakhrurozi menyampaikan “Kami mengharapkan lansia di Kota Depok tetap sehat dan independen. Kami haturkan terima kasih kepada RSUI yang telah bersedia memfasilitasi kegiatan ini. Semoga kita akan selalu bersinergi bersama jajaran pengurus peduli lansia Kota Depok demi mewujudkan Depok ramah lansia.”

Ditempat yang sama Direktur Eksekutif ALZI, Michael Dirk R. Maitimoe S.Psi., Psikolog mengungkapkan lebih dari 100 negara yang tergabung dalam Alzheimer Diseasae International yang berpusat di London memperingati World Alzheimer’s Month dengan advokasi, kampanye, dan edukasi.

Terdapat sekitar 55 juta orang dengan demensia di dunia tahun 2019 dan Indonesia sendiri terdapat 1,2 juta orang tahun 2016.

“Upaya yang kita lakukan ini sebetulnya investasi jangka panjang yang berguna untuk anak dan cucu kita generasi emas Indonesia yang akan datang. Bahkan isu demensia justru sudah kita kenalkan sejak anak-anak atau usia muda” tuturnya.

Tak mau ketinggalan, dalam sambutannya, Direktur Utama RSUI, Dr. dr. Astuti Giantini, Sp.PK(K) menyebutkan bahwa di Indonesia sendiri, diperkirakan demensia akan meningkat menjadi 2 juta orang di tahun 2030 dan 4 juta orang pada tahun 2050.

Pencegahan tetap bisa dilakukan dengan menerapkan tips mengurangi risiko pikun yaitu dengan berolahraga/bergerak/berjalan, bersosialisasi, konsumsi makanan bernutrisi, dan melakukan aktivitas simulasi otak misalnya dengan menulis dan membaca.

Sebagai instansi layanan kesehatan, RSUI juga berperan sebagai rumah sakit yang mendukung pemerintah dalam upaya perlindungan dan kesehatan lansia.

“RSUI berharap adanya acara ini dapat berkontribusi besar terhadap kesehatan lansia, dengan mendukung kegiatan yang bersifat preventif dan promotif. Selain itu, RSUI akan merilis Geriatrik Center dan kami siapkan ahlinya. Saat ini masih dalam proses, semoga dapat segera terwujud. Program Geriatik Center kami fokuskan pada tata laksana perawatan dan dukungan pada orang dengan demensia untuk membantu memperlambat perkembangan penyakitnya, mengelola gejalanya dan kualitas hidup penderita lebih meningkat.” tuturnya.

Acara bulan Alzheimer Sedunia ini juga merupakan kampanye berskala internasional yang mengajak seluruh masyarakat untuk mengenal demensia, mengenal alzheimer, mau peduli dan bertindak serta melakukan berbagai hal untuk mendukung Orang Dengan Demensia (ODD) dan keluarga dalam perjalanan, serta perawatan bagi ODD di Indonesia.

“Kita semua memiliki peran dalam upaya meningkatkan kualitas hidup ODD dan caregiver di Indonesia bersama Pemerintah, tenaga kesehatan, pemangku kebijakan, masyarakat umum lintas generasi. Seperti melakukan kegiatan yang dapat memperkuat kemampuan Tenaga Kesehatan dalam melaksanakan tata laksana Demensia di Indonesia, menjawab kebutuhan ODD dan keluarga serta bagi kita semua untuk menjadi duta melawan pikun di Indonesia. Jangan Maklum Dengan Pikun,” pungkas Dunanty, salah seorang relawan ALZI Chapter Depok.

Masa tua sejatinya dinikmati oleh setiap orang dengan sehat bahagia, sejahtera, dan berkualitas. Dengan itu, semakin banyak ilmu yang kita pahami, maka akan semakin cepat dan tepat langkah yang bisa dilakukan. Ayo, kita lawan! Jangan maklum dengan pikun!

(Hanny)

<

Berita Terkait

KUA Cipayung Kota Depok Gelar Tadarus Bareng Ibu-Ibu Majlis Ta’lim
Angkutan Lebaran 2024 Masih Cukup Tersedia, KAI Daop 1 Jakarta Tambah 344 Perjalanan KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen
Rumah Hijabers | Supplier Baju Muslim & Muslimah Anak & Dewasa di Kota Depok
5 Menu Yang Biasa Nabi Muhammad Makan Untuk Sahur Dan Berbuka Puasa
Kue Kering Lebaran 2024 Cookies Bomboloni, Belum Ada Yang Bikin
Takjil Bulan Puasa Yang Harus Di Coba
Agar Puasa Tidak Sia-sia, Ini yang Perlu diketahui dari Yang Membatalkan Puasa dan Pahala Puasa
Agar Puasa Ramadhan Lebih Afdhol Ketahui Dulu Syarat Wajib, Syarat Sah,& Rukun Puasa
Tag :

Berita Terkait

Senin, 15 April 2024 - 10:57

LPM Aktif dan Non Aktif Dukung Supian Suri Jadi Walikota Depok 2024

Senin, 15 April 2024 - 10:22

3 Periode Berkuasa, Mazhab HM Ungkap Mohammad Idris Faktor Kemenangan PKS Depok

Jumat, 12 April 2024 - 06:00

Apakah Kita Masih Fitri?

Senin, 8 April 2024 - 09:21

Strategi Dakwah : Wajah Islam Tergantung Pada Dakwah

Jumat, 5 April 2024 - 10:45

Gelar Puncak Acara Ramadhan, Zona Madina Ajak Masyarakat Mensyukuri Segala Hal

Senin, 1 April 2024 - 16:00

Akhirnya Setelah 3 Tahun lamanya, Ganda Campuran Rinov/Pita berhasil harumkan Indonesia di Spain Master 2024

Senin, 1 April 2024 - 12:34

Tips agar rumah tetap aman saat di tinggal mudik

Senin, 1 April 2024 - 11:10

Ingin Menghindari Lemak Saat Lebaran? Berikut Beberapa Resep Menu Lebaran Tanpa Santan

Berita Terbaru

Artikel

Apakah Kita Masih Fitri?

Jumat, 12 Apr 2024 - 06:00

Artikel

Strategi Dakwah : Wajah Islam Tergantung Pada Dakwah

Senin, 8 Apr 2024 - 09:21