Produk Lokal Masih Kalah Dari Produk Asing

- Reporter

Minggu, 24 Februari 2019 - 20:03

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Siarandepok.com – Bisnis waralaba atau franchise produk lokal masih kalah dari franchise produk asing.

Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) memprediksi pertumbuhan franchise produk lokal akan stagnan, sedangkan franchise produk mancanegara tumbuh sekitar 5 persen.

Melihat kondisi ini, Ketua Kehormatan AFI, Anang Sukandar meminta pemerintah agar memperhatikan keberadaan dan nasib penggerak franchise produk. Pasalnya, selama ini pemerintah tidak pernah mengalokasi anggaran di sektor ini.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Dari dulu saya sudah bilang, mau endak mau pemerintah harus memegang peranan. Jadi, jawabannya selalu kita tidak punya budget. Kita tidak punya anggaran,” kata Anang di Jakarta, Sabtu (23/2).

Menurut Anang, kondisi ini sangat jauh berbeda jika dibandingkan dengan negar-negara lain. Seperti Amerika Serikat, Australia, Malaysia hingga Singapura yang menganggarkan dana untuk mendukung keberadaan franchise produk lokal.

Malaysia misalnya, sejak 2003 silam sudah mempunyai program untuk memajukan dan mendukung sekira 500-an franchise produk lokal. Bahkan anggarannya mencapai 500 ringit Malaysia.

“Kita bilang aja Singapura, 75 persen biaya konsultan dipikul oleh pemerintah. Kalau mereka mau keluar negeri ikut pameren itu dibiayai oleh pemerintah,” katanya memberi contoh.

Meskipun demikian, Anang tak berharap banyak kepada pemerintah supaya mengucurkan dana untuk hal ini. Tetapi, sisi lain Anang menilai bisnis waralaba merupakan bagian dari ekonomi kerakyatan yang memberikan dampak perekonomian Indonesia secara umum.

“Di Indonesia, kita enggak punya anggaran. Baru belakangan ini saya lihat pak Jokowi mulai (memahami) bahwa franchise itu cocok Indonesia. Kenapa? karena di Indonesia 70-80 persen dari pelaku bisnis itu adalah usaha-usaha kecil,” sebutnya.

“Sebetulnya franchise adalah ekonomi kerakyatan. Kerena ekonomi kerakyatan diselenggarakan dari orang banyak dan untuk orang banyak,” tambah Anang.

Minim dan rendahnya pertumbuhan itu tidak hanya dipengaruhi oleh persaingan dengan asing, akan tetapi karena faktor sikap yang tidak sabar oleh pelaku usaha. Bahkan tak jarang yang harus berguguran.

“Banyak industri, terutama di kuliner. Makanan dan minuman, terutama memang di kuliner banyak sekali,” pungkasnya.

 

Penulis : Dian Mutia Sari

Editor : Muthia Dewi Safira

 

<

Berita Terkait

Seminar Online Primago 2024 “Peluang Beasiswa dan Jurus Jitu Masuk Unida Gontor
Calon Walikota Depok Supian Suri Sedang Trending, Difollow Bareng-Bareng
Ini dia rekor sejarah sepakbola dunia yang ditorehkan lamine yamal, Salah satunya pemain Termuda Dunia 
Gilanya Fans Sepakbola Copa Amerika, Apakah seperti Fans Sepakbola Indonesia? 
DPRD Gelar Rapat Paripurna Tuk Setujui Raperda Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2023
Seminar Online Primago 2024“Bagaimana Peran Orang Tua  Dalam Memondokkan Anaknya Di Pesantren
Bangun Potensi dan Karakter Santri, Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago adakan Pembukaan Kegiatan Ekstrakurikuler
1 Windu Berkiprah, Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago adakan Syukuran dan Seminar Online

Berita Terkait

Jumat, 19 Juli 2024 - 12:48

Seminar Online Primago 2024 “Peluang Beasiswa dan Jurus Jitu Masuk Unida Gontor

Rabu, 17 Juli 2024 - 18:02

Calon Walikota Depok Supian Suri Sedang Trending, Difollow Bareng-Bareng

Rabu, 17 Juli 2024 - 05:52

Ini dia rekor sejarah sepakbola dunia yang ditorehkan lamine yamal, Salah satunya pemain Termuda Dunia 

Selasa, 16 Juli 2024 - 09:06

Gilanya Fans Sepakbola Copa Amerika, Apakah seperti Fans Sepakbola Indonesia? 

Selasa, 16 Juli 2024 - 08:59

DPRD Gelar Rapat Paripurna Tuk Setujui Raperda Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2023

Minggu, 14 Juli 2024 - 17:29

Bangun Potensi dan Karakter Santri, Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago adakan Pembukaan Kegiatan Ekstrakurikuler

Sabtu, 13 Juli 2024 - 17:16

1 Windu Berkiprah, Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago adakan Syukuran dan Seminar Online

Jumat, 12 Juli 2024 - 08:59

Peringati World Population Day, Fazar Ingatkan Peluang Sekaligus Tantangan Kependudukan Di Jawa Barat

Berita Terbaru