Jadi Daya Tarik Investor, Menperin Apresiasi Paviliun Indonesia di WEF 2019

- Reporter

Sabtu, 26 Januari 2019 - 14:10

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto memberikan apresiasi terhadap Paviliun Indonesia yang ikut serta meramaikan penyelenggaraan 2019 World Economic Forum Annual Meeting di Davos, Swiss. Paviliun Indonesia yang berdiri selama empat hari, 22-25 Januari 2019, mampu membuka peluang kerja sama pelaku industri di Indonesia dengan negara-negara lain.

“Saya sangat senang karena Indonesia dapat menyelenggarakan sebuah program di Davos. Dengan keramahan Indonesia, kami melihat para audiens bisa merasakan pengalaman seperti di Indonesia,” ucap Menperin seusai memberikan pemaparan tentang kesiapan Indonesia menghadapi Industri 4.0 pada sesi Morning Coffee di Pavilion Indonesia, Kamis (24/1).

Menurut Menperin, Paviliun Indonesia juga membuka pintu peningkatan investasi serta mampu menciptakan country branding. “Paviliun Indonesia sekaligus memberikan pernyataan kepada komunitas di Davos bahwa Indonesia menaruh perhatian besar dan aktif berpartisipasi dalam isu globalisasi,” ungkapnya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mengusung tema Unity in Diversity 4.0, Paviliun Indonesia menghadirkan workshop, ministerial briefing, networking session, one on one meeting dan tech showcase. Airlangga pun meyakini, Paviliun Indonesia bisa menjadi sarana srategis diplomasi ekonomi melalui penyebaran informasi perkembangan terbaru Indonesia.

Keberadaan Paviliun Indonesia juga ditujukan untuk meyakinkan serta memberikan sentimen positif pada para investor dan para penggiat ekonomi dunia terhadap kondisi ekonomi Indonesia di tengah isu perang dagang AS-China, serta fluktuasi harga minyak dunia yang mempengaruhi nilai tukar rupiah.

Sejumlah perusahaan dari Indonesia yang turut berpartisipasi dalam Paviliun Indonesia, antara lain Indofood, Tokopedia, Kalbe, Astra Internasional, Angkasa Pura, Javara, WIR, Gajah Tunggal dan Kapal Api.Paviliun Indonesia di Davos juga menyajikan kekayaan budaya dan kuliner nusantara serta mengangkat potensi di bidang ekonomi digital dan gaya hidup, industri 4.0, industri pariwisata serta peluang-peluang lain yang juga sedang gencar dipromosikan oleh Indonesia.

Menurut Menperin, WEF 2019 merupakan ajang bergengsi untuk berinteraksi antar kalangan baik secara formal maupun informal guna membahas isu-isu ekonomi yang berdampak pada tatanan nasional, regional dan global. “WEF juga merupakan ajang yang sangat prestisius dan representatif,” ujarnya.

WEF 2019 mengundang 2.500 high level leaders, dari kalangan kepala negara hingga CEO dari berbagai perusahaan terkemuka dunia di sekitar 110 negara. Karena itu, Menperin memandang ajang tersebut sangat penting untuk country branding Indonesia di mata dunia.

Bagian ekonomi dunia

Pada kesempatan yang sama, Airlangga menuturkan, Indonesia termasuk negara G-20 yang menjadi bagian dari perekonomian dunia, sehingga pertumbuhan ekonomi di Indonesia dipengaruhi pertumbuhan ekonomi global.

“Sebab, produk manufaktur Indonesia juga untuk pasar global.  “Maka itu, sudah semestinya Indonesia mengetahui ke mana tren akan bergerak dan pertumbuhan ekonomi global, serta perkembangan teknologi,” ungkapnya.

Airlangga menuturkan, sektor manufaktur Indonesia saat ini posisinya termasuk 5 besar di dunia dan berkontribusi pada global value chain atau rantai nilai global. Berdasarkan data World Bank tahun 2017, bahwa saat ini kontribusi sektor manufaktur negara-negara industri di dunia terhadap perekonomian rata-rata sekitar 17 persen.

Ada lima negara yang sektor industri manufakturnya mampu menyumbang di atas rata-rata tersebut, yakni China (28,8 persen), Korea Selatan (27 persen), Jepang (21 persen), Jerman (20,6 persen), dan Indonesia (20,5 persen).

Sementara itu, negara-negara dengan kontribusi industrinya di bawah rata-rata 17 persen, antara lain Meksiko, India, Italia, Spanyol, Amerika Srikat, Rusia, Brasil, Perancis, Kanada, dan Inggris. “Kalau merujuk data tersebut, saat ini tidak ada negara di dunia yang bisa mencapai di atas 30 persen,” ujarnya.

Indonesia merupakan tempat pertumbuhan ekonomi. Pada lima tahun terakhir, pertumbuhan dijaga di level 5,2 persen. Indonesia pun telah masuk dalam 1 Trillion Club Countries dan diproyeksikanmasuk 10 besar ekonomi duniapada 2030.

“Bonus demografis hingga 2030 menunjukkan bahwa SDM adalah salah satu kekuatan Indonesia. Pertumbuhan berkelanjutan serta future growth ASEAN ada di Indonesia,” imbuhnya.

<

Berita Terkait

DPRD Depok Gelar Rapat Paripurna Tuk Peringati HUT Depok Ke-25
Cak Imin Ungkap PKB Ingin Terus Menjalin Kerjasama dengan Gerindra
Supian Suri Diprediksi Menang Dalam Pilkada 2024 Karena Bakal Diusung Koalisi Parpol Besar
KUA Cipayung Kota Depok Gelar Tadarus Bareng Ibu-Ibu Majlis Ta’lim
Angkutan Lebaran 2024 Masih Cukup Tersedia, KAI Daop 1 Jakarta Tambah 344 Perjalanan KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen
Rumah Hijabers | Supplier Baju Muslim & Muslimah Anak & Dewasa di Kota Depok
5 Menu Yang Biasa Nabi Muhammad Makan Untuk Sahur Dan Berbuka Puasa
Kue Kering Lebaran 2024 Cookies Bomboloni, Belum Ada Yang Bikin

Berita Terkait

Kamis, 25 Juli 2024 - 10:19

Perkuat Program Kaderisasi SDM, Pesantren Leadership Daarut Tarqiyah Primago Kerjasama Dengan Universitas Darunnajah (UDN) Jakarta*

Selasa, 23 Juli 2024 - 16:54

Seminar Online Primago 2024 “Kata Siapa Alumni Pesantren Tidak Bisa Menjadi Dokter?

Selasa, 23 Juli 2024 - 14:41

Kerja Keras Sang Ayah Banting tulang Demi Anak Bisa Kuliah

Senin, 22 Juli 2024 - 20:53

Seminar Online Primago 2024 “Anak Masuk Pesantren, Perlukah Orang Tua Belajar Bahasa Arab”

Senin, 22 Juli 2024 - 20:50

Amazing….Pemkab Bandung Borong 13 Penghargaan di peringatan HARGANAS Ke-31 Jawa Barat

Senin, 22 Juli 2024 - 20:31

Peringati HARGANAS, BKKBN Jawa Barat Sukses Gelar Anugerah Bangga Kencana dan Penggalangan Komitmen Mitra

Sabtu, 20 Juli 2024 - 20:01

Smpit Pesantren Nururrahman Adakan Workshop Penyusunan Perangkat Bahan Ajar Bersama Dr Awalludin & Irma Nurul Fatimah S.T

Sabtu, 20 Juli 2024 - 19:46

Awalnya Tak Mau Nyalon Bupati Nganjuk di Pilkada 2024, Gus Ibin Akhirnya dapat Restu Sang Bunda Maju

Berita Terbaru