oleh

Meningkatnya Sampah Rumah Tangga di Depok

Siarandepok – Merebaknya virus corona, membuat sebagian besar pekerja di Jabodetabek memilih untuk bekerja di rumah atau work from home. Hal ini mengakibatkan, meningkatnya volume sampah rumah tangga. Di Kota Depok, sampah rumah tangga mengalami penambahan volume 100 ton per hari.

“Peningkatan jumlah sampah ada semenjak kebijakan WFH,” kata Kepala Bidang Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Depok, Iyay Gumelar di Kantor DLHK Kota Depok, Senin (13/4). Peningkatan ini disebabkan oleh aktivitas masyarakat lebih banyak di rumah. Sehingga produksi sampahnya juga tidak seperti hari-hari biasanya.

 

“Sebelum pendemi Covid-19, sampah rumah tangga di Kota Depok dalam sehari 600 ton, namun setelah masyarakat menjalankan WFH dalam sehari mencapai 700 ton,” ungkap Iyay.

Menurut Iyay, setiap harinya ada 1.400 ton sampah warga Depok yang dibuang ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Cipayung. Namun, kondisi TPA Cipayung sudah overload dan solusinya adalah dengan pemindahan pembuangan sampah ke TPA Regional Lulut-Nambo di Kabupaten, Bogor, Jawa Barat yang sudah direncanakan sejak 2018 lalu.

 

 

“Kondisi ini sudah overload, makanya kita sangat berharap sekali segera dapat melakukan pemindahan pembuangan sampah ke TPA Regional Lulut-Nambo. Tapi kembali tertunda karena situasi pandemi Covid-19. Mungkin pembahasan akan dilanjutkan usai pandemi Covid-19 berlalu,” katanya.

Dia menuturkan, bank-bank sampah dan UPS (Unit Pengelolaan Sampah) yang ada di Kota Depok akan dimanfaatkan oleh pihaknya untuk mengurangi volume sampah. Tercatat ada 600 bank sampah dan 32 UPS yang aktif di Kota Depok.

“Keberadaan bank sampah dan UPS bisa mengurangi sampah 20 persen dari jumlah yang akan dibuang ke TPA Cipayung,” jelas Iyay.
 

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Terbaru