Menu

Pemkot Depok Merencanakan Revitalisasi Trotoar pada 2021

  Dibaca : 80 kali
Pemkot Depok Merencanakan Revitalisasi Trotoar pada 2021

Siarandepok.com – Melalui Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Depok, Dadan Rustandy mengatakan, pihaknya berencana menata trotoar di Depok pada 2021 mendatang.

“Ya masih wacana, sudah ada buat program anggaran tahun 2020,” ucap Dadan saat dikonfirmasi, Jumat (19/7/2019).

Meski demikian, ia belum memastikan detail anggaran yang akan diajukan untuk penataan trotoar tersebut.

“Belum tahu sih anggarannya berapa, kami masih bahas apakah mungkin kita realisasikan wacana revitalisasi trotoar. Kalau memungkinkan kita akan sosialisasi,” ujar Dadan.

Ia mengatakan, saat ini pihaknya masih fokus dalam pembangunan flyover dan underpass di Depok yang nantinya akan dibangun pada 2020 mendatang.

Adapun titik pembangunan flyover dan underpass adalah Jalan Dewi Sartikan, Margonda, dan depan Stasiun Citayam.

“Kami khawatir bersinggungan dengan pembangunan flyover dan underpass. Kami fokus pembangunan underpass dan flyover dulu, karena kami sedang menyusun DED (detail engineering desain). Kalau semua udah clear baru revitalisasi,” kata Dadan.

Ia mengatakan, dalam waktu dekat ini pihaknya melakukan perbaikan sementara.

“Nanti kita usahakan dari PUPR untuk melakukan pemeliharaan sementara, perbaikan trotoar. Dengan menutup trotoar yang bolong-bolong,” ucap Dadan.

Selain itu, pihaknya juga akan bekerja sama dengan dua perusahaan swasta untuk memperbaiki trotoar bekas galian fiber optik yang saat ini rusak.

“Nah kalau pascapenggalian itu ada komitmen bersama-sama itu artinya gabungan PT Blow dan Jabarter terbagi dua antara melaksanakan penurunan pipa kabel udara untuk memperbaiki trotoar jalan sampai tanggal 25 Juli ini,” ujar Dadan.

Apabila setelah tanggal 25 Juli 2019 trotoar belum juga diperbaiki, kata Dadan, pihaknya akan memberikan ultimatum.

“Dia janji terakhir tanggal 25 Juli dia mau menyelesaikan bekas bekas galian itu. Kita lagi liat progresnya, kita udah kasih ultimatum seandainya tidak selesai pada 25 kami akan turun tangan dalam arti kita selesaikan bekas galian itu,” tutur Dadan.

Sebelumnya, Para pejalan kaki mengeluhkan kondisi trotoar di sejumlah kawasan di Depok yang belum mendapat perhatian Pemerintah Kota Depok.

Sebab, pada sejumlah titik trotoar di Depok terlihat dalam kondisi bolong-bolong. Hal tersebut bisa saja membahayakan pejalan kali yang melintas di kawasan itu.

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional