Menu

Di Jepang, Menonton Pertunjukan Ikan Paus Saat Memburunya Jadi Bisnis Wisata Yang Menguntungkan

  Dibaca : 48 kali
Di Jepang, Menonton Pertunjukan Ikan Paus Saat Memburunya Jadi Bisnis Wisata Yang Menguntungkan

Siarandepok -Orang-orang mengemasi geladak kapal pengawas paus Jepang, berteriak kegirangan saat sekelompok orcas tampil di sebuah pertunjukan: saling memercikkan satu sama lain, berguling, dan melompat keluar dari air.

 

Di Kushiro, hanya 160 kilometer selatan Rausu, tempat empat lusin orang tertawa dan bersorak, kapal berangkat untuk berburu paus komersial pertama Jepang dalam 31 tahun.

Hari itu sudah terbunuh dua paus minke, yang juga dicari oleh kapal-kapal di Rausu – sebuah situasi yang diakui oleh kapten kapal pengamat paus Masato Hasegawa yang membuatnya khawatir. “Mereka tidak akan datang ke daerah ini – itu adalah taman nasional – atau akan ada masalah besar,” kata mantan nelayan pollock berusia 57 tahun itu. “Dan paus yang kita lihat hari ini, paus dan paus sperma, bukan hal yang mereka buru.”

“Tapi kami juga menonton minkes,” tambahnya. “Jika mereka mengambil banyak di Laut Okhotsk (dekat), kita bisa melihat perubahan, dan itu akan terlalu buruk untuk menonton ikan paus.” Mengamati paus adalah bisnis yang berkembang di seluruh Jepang, dengan tempat-tempat populer dari pulau Okinawa selatan hingga Rausu, sebuah desa nelayan di pulau Hokkaido, begitu jauh di utara sehingga lebih dekat ke Rusia daripada ke Tokyo.

Jumlah pengamat paus di Jepang meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 1998 dan 2015, tahun terakhir di mana data nasional tersedia. Satu perusahaan di Okinawa memiliki 18.000 pelanggan antara Januari dan Maret tahun ini. Di Rausu, 33.451 orang mengemas perahu wisata tahun lalu untuk mengamati paus dan burung, naik 2.000 dari 2017 dan lebih dari 9.000 lebih tinggi dari 2016. Banyak yang tinggal di hotel-hotel lokal, makan di restoran lokal, dan membeli produk lokal seperti bulu babi dan rumput laut.

“Dari bisnis kapal wisata, 65 persen adalah wisata mengamati paus,” kata Ikuyo Wakabayashi, direktur eksekutif Asosiasi Pariwisata Shiretoko Rausu, yang mengatakan jumlahnya meningkat secara substansial setiap tahun. “Kamu tidak hanya melihat satu jenis paus di sini, kamu melihat banyak dari mereka,” katanya. “Mengamati paus adalah sumber daya wisata yang sangat besar bagi Rausu dan ini akan terus berlanjut, saya harap.”

Wakabayashi tertarik ke Rausu dengan menonton ikan paus; asli dari barat kota Osaka, dia jatuh cinta dengan daerah tersebut setelah tiga perjalanan ke sana untuk melihat orca. “Saya pikir ini adalah tempat yang luar biasa,” katanya. “Musim dingin itu sulit, tetapi sangat indah.”

Hasegawa, yang mengatakan ia memiliki daftar tunggu pelanggan di musim ramai, telah memesan kapal kedua.

“Saat ini, gaya hidup yang kita miliki baik,” kata Hasegawa. “Lebih baik dari pada memancing.”

 

INDUSTRI KECIL


Lima kapal penangkap ikan paus ditambatkan di pelabuhan Kushiro pada hari Minggu, malam sebelum perburuan dilanjutkan, digunakan dengan baik dan terpelihara dengan baik. Anggota kru datang dan pergi, membawa bahan makanan atau handuk, menuju pemandian umum.

Hampir 300 orang terlibat langsung dengan perburuan paus di Jepang, dan meskipun pemerintah mempertahankan daging ikan paus adalah bagian penting dari budaya makanan, jumlah yang dikonsumsi setiap tahun telah turun menjadi hanya 0,1 persen dari total konsumsi daging.

Namun Jepang, di bawah Perdana Menteri Shinzo Abe – dirinya dari distrik perburuan paus – meninggalkan Komisi Penangkapan Ikan Paus Internasional (IWC) dan kembali ke perburuan paus komersial pada 1 Juli.

Pendukung perburuan paus, seperti Yoshifumi Kai, kepala Asosiasi Perburuan Paus Kecil Jepang, merayakan perburuan itu.

“Kami bertahan selama 31 tahun, tapi sekarang semuanya sepadan,” katanya di Kushiro pada Senin malam setelah bulu pertama dibawa masuk untuk disembelih. “Mereka akan menjadi perburuan paus selama seminggu di sini, kita mungkin memiliki lebih banyak.”

Semua orang mengakui bahwa permintaan pembangunan kembali bisa jadi sulit setelah berpuluh-puluh tahun paus menjadi makanan yang mahal dan sulit ditemukan. Konsumsi menyebar luas setelah Perang Dunia Kedua, ketika Jepang yang miskin membutuhkan protein murah, tetapi jatuh setelah awal 1960-an ketika daging lain tumbuh lebih murah.

“Jepang memiliki begitu banyak makanan sekarang karena makanan dibuang, jadi kami tidak berharap permintaan ikan paus akan meningkat secepat itu,” kata Kazuo Yamamura, presiden Asosiasi Penangkapan Ikan Paus Jepang.

“Tapi melihat ke masa depan, jika kamu tidak makan ikan paus, kamu lupa bahwa itu adalah makanan,” katanya. “Jika kamu makan di makan siang di sekolah, kamu akan ingat itu, kamu akan ingat bahwa itu baik.”

Anggota parlemen Pro-perburuan paus Kiyoshi Ejima mengatakan bahwa subsidi tidak mungkin, tetapi pemerintah harus berhati-hati untuk tidak membiarkan pendiri industri. Sekitar 5,1 miliar yen ($ 47,31 juta) dianggarkan untuk perburuan paus pada tahun 2019.

“Jika kita menarik tangan kita terlalu cepat, banyak perusahaan akan gagal,” tambahnya.

Tujuan menjual paus di seluruh Jepang mungkin tidak praktis, kata Joji Morishita, mantan komisioner IWC Jepang.

“Alternatifnya … adalah membatasi persediaan daging ikan paus di beberapa tempat utama di Jepang yang memiliki tradisi makan ikan paus yang baik,” kata Morishita, seraya menambahkan bahwa dagingnya sulit untuk dicairkan dan dimasak.

Di daerah-daerah di mana perburuan paus merupakan tradisi, ceruk pasar ini dapat mempromosikan pariwisata, yang telah dibuat Abe sebagai pilar rencana ekonominya.

“Makan paus dalam arti ideal – berbeda, terkenal, dan lebih baik atau lebih buruk, sangat terkenal,” kata Morishita. “Mengambil keuntungan dari penarikan IWC ini, saya pikir ada peluang bisnis yang layak.”

LEBIH DEKAT DENGAN PAUS
Bagi Rausu, di Semenanjung Shiretoko yang terpencil di Hokkaido, bisnis yang layak adalah wisata mengamati paus. Rubah berlari melalui jalan-jalan di pusat kota, yang menempel pada sebidang tanah sempit di bawah gunung dan menghadap Selat Nemuro. Musim panas sering membawa kabut tebal, sementara badai musim dingin dapat meninggalkan drift setinggi pinggang.

Meskipun penangkapan ikan adalah tulang punggung ekonomi Rausu yang lama, industri ini telah terpukul akibat menurunnya stok ikan, yang oleh penduduk setempat dipersalahkan atas pukat Rusia dan penurunan harga. Populasi telah menurun beberapa ratus per tahun, turun di bawah 5.000 tahun ini.

Hasegawa, seorang nelayan generasi keempat, memulai bisnis perahu wisata pada tahun 2006. Meskipun beberapa tahun pertama adalah perjuangan, ia sekarang senang dengan pilihannya ketika reputasi Rausu tumbuh secara global. Pada hari kerja baru-baru ini, pelanggan mengemasi tempat parkir di dermaga yang dilapisi dengan perahu nelayan cumi, menunggu untuk naik kapal Hasegawa dan tiga perusahaan lainnya. Pelanggan Hasegawa datang dari seluruh Jepang dan beberapa negara asing.

“Hari ini ada lebih banyak (paus) lompatan dari biasanya; itu fantastis, ”kata Kiyoko Ogi, seorang sopir bus Tokyo berusia 47 tahun yang telah menonton ikan paus di Rausu tiga kali. “Saya benar-benar menentang perburuan paus komersial; melihat paus dekat sangat menyenangkan. ”

Perburuan paus tidak pernah besar di Rausu, dan meskipun Hasegawa mengatakan pernah ada “masalah” dengan orang-orang yang berburu paus kecil Baird di dekatnya, para nelayan itu sekarang tinggal jauh dari tur dan akan memberi tahu dia di mana menemukan orcas dan paus sperma. Tapi dia meragukan apakah permintaan akan daging ikan paus akan meningkat. Restoran dan hotel di Rausu menghindari untuk menyajikannya.

“Kami mendapatkan banyak anak di liburan musim panas. Jika Anda memberi tahu mereka di atas kapal bahwa ‘ini adalah ikan paus yang kami makan tadi malam,’ mereka akan menangis, “katanya. “Jika mereka melayani ikan paus, tak seorang pun dari luar negeri akan datang, terutama orang Eropa,” tambahnya. “Mengingat bahwa pemerintah nasional berusaha merayu wisatawan luar negeri begitu banyak, pemikirannya (tentang perburuan paus) tampaknya agak salah.”

Source  : Reuters

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional