Menu

Impian A.S. Menarik Para Migran Afrika Dalam Jumlah Rekor Di Seluruh Amerika Latin

  Dibaca : 175 kali
Impian A.S. Menarik Para Migran Afrika Dalam Jumlah Rekor Di Seluruh Amerika Latin

Siarandepok.com -Marilyne Tatang, 23, melintasi sembilan perbatasan dalam dua bulan untuk mencapai Meksiko dari negara Afrika Barat, Kamerun, melarikan diri dari kekerasan politik setelah polisi membakar rumahnya, katanya.

Dia berencana untuk segera naik bus ke utara selama empat hari dan kemudian menyeberangi perbatasan kesepuluh, ke Amerika Serikat. Dia tidak sendirian – sejumlah rekor orang Afrika terbang ke Amerika Selatan dan kemudian melintasi ribuan mil jalan raya dan hutan hujan tropis berbahaya untuk mencapai Amerika Serikat.

Tatang, yang sedang hamil delapan bulan, mengambil rakit menyeberangi sungai ke Meksiko pada 8 Juni, sehari setelah Meksiko mencapai kesepakatan dengan Presiden AS Donald Trump untuk melakukan lebih banyak untuk mengendalikan arus migran terbesar menuju utara ke perbatasan AS di lebih banyak dari satu dekade.

Para migran yang berlomba-lomba untuk masuk di perbatasan selatan AS sebagian besar adalah orang Amerika Tengah. Tetapi semakin banyak dari beberapa negara Afrika bergabung dengan mereka, mendorong panggilan dari Trump dan Meksiko untuk negara-negara lain di Amerika Latin untuk melakukan bagian mereka untuk memperlambat keseluruhan banjir migran.

Karena semakin banyak orang Afrika belajar dari kerabat dan teman yang telah melakukan perjalanan yang melintasi Amerika Latin ke Amerika Serikat itu sulit tetapi bukan tidak mungkin, lebih banyak yang melakukan perjalanan, dan pada gilirannya membantu orang lain mengikuti jejak mereka, kata para pakar migrasi.

Ancaman Trump untuk menekan migran telah memantul di seluruh dunia, secara paradoks mendorong beberapa orang untuk mengeksploitasi apa yang mereka lihat sebagai jendela peluang yang sempit, kata Michelle Mittelstadt, direktur komunikasi untuk Migration Policy Institute, sebuah think tank yang berbasis di Washington.

“Pesan ini didengar tidak hanya di Amerika Tengah, tetapi di bagian lain dunia,” katanya.

Data dari kementerian dalam negeri Meksiko menunjukkan bahwa migrasi dari Afrika tahun ini akan memecahkan rekor.

Jumlah orang Afrika yang terdaftar oleh otoritas Meksiko tiga kali lipat dalam empat bulan pertama tahun 2019 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, mencapai sekitar 1.900 orang, sebagian besar dari Kamerun dan Republik Demokratik Kongo (DRC), yang tetap sangat tidak stabil bertahun-tahun setelah akhir dari konflik regional berdarah dengan tetangganya yang menyebabkan kematian jutaan orang.

‘MEREKA AKAN MEMBUNUH SAYA ‘
Tatang, seorang guru sekolah dasar, mengatakan dia meninggalkan Kamerun barat laut karena memburuknya kekerasan di wilayah berbahasa Inggris, di mana separatis berjuang melawan pemerintah otonomi yang sebagian besar berbahasa Perancis. “Sangat buruk sehingga mereka membakar rumah tempat saya tinggal … mereka akan membunuh saya,” katanya, merujuk pada pasukan pemerintah yang mencoba menangkapnya.

Pada awalnya, Tatang hanya berencana untuk menyeberangi perbatasan ke Nigeria. Kemudian dia mendengar bahwa beberapa orang telah berhasil sampai ke Amerika Serikat. “Seseorang akan berkata, ‘Kamu bisa melakukan ini,'” katanya. “Jadi saya bertanya apakah mungkin bagi orang seperti saya juga, karena saya hamil. Mereka berkata, “Lakukan ini, lakukan itu.”

Tatang meminta uang kepada keluarganya untuk perjalanan itu, yang katanya sejauh ini menelan biaya $ 5.000.

Dia mengatakan rutenya dimulai dengan penerbangan ke Ekuador, di mana Kamerun tidak memerlukan visa. Tatang pergi dengan bus dan berjalan kaki melalui Kolombia, Panama, Kosta Rika, Nikaragua, Honduras dan Guatemala hingga mencapai Meksiko. Dia masih memutuskan apa yang harus dilakukan begitu dia sampai di kota Tijuana di perbatasan utara Meksiko, katanya, sambil memeluk perutnya sambil duduk di bangku beton di luar kantor migrasi di kota Tapachula di Meksiko selatan.

“Aku hanya akan bertanya,” katanya. “Saya tidak bisa mengatakan, ‘Ketika saya sampai di sana, saya akan melakukan ini.’ Saya tidak tahu. Saya belum pernah kesana.” Dilansir Reuters baru-baru ini berbicara dengan lima migran di Tapachula yang berasal dari Kamerun, Republik Demokratik Kongo dan Angola. Beberapa mengatakan mereka melakukan perjalanan ke Brasil sebagai titik awal.

Mereka adalah contoh kecil dari ratusan orang – termasuk Haiti, Kuba, India dan Bangladesh – berkerumun di luar kantor migrasi. Volatilitas politik di Kamerun dan DRC dalam beberapa tahun terakhir telah menggusur ratusan ribu orang. Orang-orang dari DRC membentuk kelompok pengungsi baru terbesar ketiga secara global tahun lalu dengan sekitar 123.000 orang, menurut Badan Pengungsi AS, sementara populasi pengungsi internal Kamerun tumbuh 447.000 orang.

Jumlah migran Afrika tidak berdokumen yang ditemukan oleh pihak berwenang di Meksiko empat kali lipat dibandingkan dengan lima tahun lalu, mencapai hampir 3.000 orang pada tahun 2018. Sebagian besar memperoleh visa yang memungkinkan mereka untuk melalui Meksiko selama 20 hari, setelah itu mereka menyeberang ke Amerika Serikat dan meminta suaka.

Beberapa memilih untuk mencari suaka di Meksiko, sebagian karena mereka tidak berbicara bahasa Spanyol. Tatang mengatakan hambatan bahasa terutama membuat frustrasi karena dia hanya berbicara bahasa Inggris, membuat komunikasi menjadi sulit baik dengan pejabat migrasi Meksiko dan bahkan orang Afrika lainnya, seperti migran dari DRC yang berbicara terutama bahasa Prancis. Mereka yang mencapai Amerika Serikat sering mengirim saran ke rumah, membantu membuat perjalanan lebih mudah bagi orang lain, kata Florence Kim, juru bicara Organisasi Internasional untuk Migrasi di Afrika Barat dan Tengah.

Seperti rekan migran Amerika Tengah mereka, beberapa orang Afrika juga muncul dengan keluarga berharap untuk entri yang lebih mudah daripada sebagai individu, kata Mittelstadt dari Migration Policy Institute. Data AS menunjukkan lonjakan besar dalam jumlah keluarga dari negara-negara selain Meksiko, El Salvador, Guatemala dan Honduras di perbatasan selatan AS. Antara Oktober dan Mei 16.000 anggota keluarga terdaftar, naik dari 1.000 untuk keseluruhan 2018, menurut analisis oleh MPI.

PENDEKATAN REGIONAL
Perjalanan yang melelahkan di Amerika Latin memaksa para migran untuk menghabiskan setidaknya seminggu dengan susah payah melintasi rawa-rawa dan hiking melalui hutan hujan pegunungan di Darien Gap yang melanggar hukum yang merupakan satu-satunya penghubung antara Panama dan Kolombia.

Namun, rute tersebut memiliki keuntungan utama: Negara-negara di kawasan ini biasanya tidak mendeportasi migran dari benua lain sebagian karena biaya yang mahal dan kurangnya perjanjian repatriasi dengan negara asal mereka.

Namun, sikap santai itu bisa berubah.

Di bawah kesepakatan yang dicapai dengan Amerika Serikat bulan lalu, Meksiko dapat memulai proses akhir bulan ini untuk menjadi negara ketiga yang aman, membuat pencari suaka mengajukan permohonan perlindungan di Meksiko dan bukan Amerika Serikat.

Untuk mengurangi beban di Meksiko, Meksiko dan Amerika Serikat berencana untuk menekan negara-negara Amerika Tengah untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah pencari suaka, termasuk migran Afrika, dari bergerak ke utara.

Untuk saat ini, bagaimanapun, lebih banyak orang Afrika dapat diharapkan untuk melakukan perjalanan, kata Kim IOM.

“Mereka ingin melakukan sesuatu dengan hidup mereka. Mereka merasa kekurangan masa depan di negara mereka, ”katanya.

Source  : Reuters.com

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional