Menu

Setelah Pertemuan Trump-Kim, AS dan Korea Utara Mengejutkan Untuk Membuka Kembali Pembicaraan

  Dibaca : 158 kali
Setelah Pertemuan Trump-Kim, AS dan Korea Utara Mengejutkan Untuk Membuka Kembali Pembicaraan

Siarandepok.com -Presiden AS Donald Trump menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di Korea Utara pada hari Minggu ketika ia bertemu dengan pemimpinnya, Kim Jong Un, di Zona Demiliterisasi (DMZ) antara kedua Korea dan setuju untuk melanjutkan kembali perundingan nuklir yang macet.

Pertemuan tersebut, yang diprakarsai oleh tweet spontan oleh Trump yang menurut Kim mengejutkannya, sekali lagi menampilkan hubungan antara keduanya. Tetapi mereka tidak lebih dekat dengan mempersempit kesenjangan antara posisi mereka sejak mereka berjalan jauh dari pertemuan puncak mereka pada bulan Februari di Vietnam.

Kedua pria itu berjabat tangan dengan hangat dan menyatakan harapan akan perdamaian ketika mereka bertemu untuk ketiga kalinya hanya dalam waktu satu tahun di perbatasan lama Perang Dingin yang selama beberapa dekade telah melambangkan permusuhan antara negara-negara mereka, yang secara teknis masih berperang.

Trump, dikawal oleh Kim, secara singkat melewati garis demarkasi militer ke sisi Utara Daerah Keamanan Bersama (JSA), yang dipatroli oleh tentara dari kedua Korea.

Beberapa saat kemudian, mereka kembali ke sisi selatan dan bergabung dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in untuk obrolan singkat, menandai pertemuan tiga arah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Trump dan Kim kemudian mengadakan pertemuan tertutup selama hampir satu jam.

“Kami baru saja mengadakan pertemuan yang sangat, sangat baik,” kata Trump setelah pembicaraan. “Kita akan melihat apa yang bisa terjadi.”

Dia mengatakan kedua belah pihak akan membentuk tim untuk mendorong perundingan macet yang bertujuan untuk membuat Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya, menambahkan “kecepatan bukanlah hal yang penting.”

Paus Francis, yang menyampaikan pidato mingguannya di Lapangan Santo Petrus, memuji pertemuan itu. “Saya salut kepada para protagonis, dengan doa bahwa gerakan yang begitu signifikan akan menjadi langkah lebih jauh di jalan menuju perdamaian, tidak hanya di semenanjung itu, tetapi untuk kebaikan seluruh dunia,” katanya.

Trump dan Kim bertemu untuk pertama kalinya di Singapura pada Juni tahun lalu, dan setuju untuk meningkatkan hubungan dan bekerja menuju denuklirisasi semenanjung Korea.

Namun KTT kedua di Hanoi gagal setelah kedua pihak gagal mempersempit perbedaan antara permintaan AS agar Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya dan permintaan Korea Utara untuk bantuan sanksi.

‘BANYAK WAKTU’


Kim tampak santai dan tersenyum ketika mengobrol dengan Trump di tengah-tengah kerumunan fotografer pers, pembantu dan pengawal.

Trump mengatakan kedua pemimpin “memindahkan gunung” untuk mengatur pertemuan menit terakhir.

“Saya terkejut melihat Anda menyatakan niat untuk bertemu,” kata Kim kepada Trump, merujuk pada tawaran Trump untuk pertemuan dalam tweet pada hari Sabtu. Trump datang ke Korea Selatan setelah menghadiri KTT Kelompok 20 di Osaka, Jepang.

“Ini adalah ekspresi dari kesediaannya untuk meninggalkan masa lalu dan bekerja menuju masa depan yang baru,” kata Kim.

Kim mengatakan akan menjadi kehormatan besar jika Trump mengunjungi ibukotanya di Pyongyang. Keduanya sepakat untuk saling mengunjungi negara “pada waktu yang tepat,” kata Trump.

“Untuk melewati batas itu adalah suatu kehormatan besar,” kata Trump, merujuk pada serangan singkatnya ke sisi Korea Utara dari DMZ. “Ini hari yang hebat bagi dunia.”

Tetapi ada sedikit tanda bahwa Korea Utara dan Amerika Serikat semakin dekat untuk mempersempit perbedaan pada masalah nuklir.

Sekretaris Negara AS Mike Pompeo mengatakan kepada wartawan sesaat sebelum meninggalkan Korea Selatan bahwa putaran pembicaraan baru kemungkinan akan terjadi “sekitar bulan Juli” dan negosiator Korea Utara akan menjadi diplomat kementerian luar negeri.

“Pertemuan hari ini sangat penting dalam menyelamatkan pembicaraan tingkat kerja yang goyah,” kata Shin Beom-chul, seorang rekan senior di Institut Studi Kebijakan Asan di Seoul.

“Tetapi Korea Utara tidak akan dengan mudah mengubah pendiriannya, meskipun Trump telah secara efektif menanggapi apa yang disebut pendekatan top-down yang dihargai oleh Kim.”

Trump mengatakan dia punya “banyak waktu” dan “tidak terburu-buru” untuk mencapai kesepakatan.

“Kami ingin memperbaikinya,” katanya.

Korea Utara telah melakukan program nuklir dan rudal selama bertahun-tahun yang bertentangan dengan resolusi Dewan Keamanan AS, dan mengurangi ketegangan dengan Korea Utara adalah salah satu prioritas kebijakan luar negeri utama presiden AS.

DMZ dibentuk setelah Perang Korea 1950-53 berakhir dengan gencatan senjata, bukan gencatan senjata, meninggalkan Korea Utara dan pasukan AS yang dipimpin AS masih secara teknis berperang.

Source  : Reuters.com

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional