Menu

Singapura Mengizinkan Bank Virtual Sebagai Bagian Dari Langkah Untuk Membuka Pasar

  Dibaca : 120 kali
Singapura Mengizinkan Bank Virtual Sebagai Bagian Dari Langkah Untuk Membuka Pasar

Siarandepok.com -Bank Sentral Singapura berencana untuk menerbitkan hingga lima lisensi bank digital untuk pemohon yang sesuai, dalam suatu langkah yang dapat memberikan perombakan terbesar dalam dua dekade di pasar yang didominasi oleh bank lokal.

“Izin bank digital baru menandai bab berikutnya dalam perjalanan liberalisasi perbankan Singapura,” kata Tharman Shanmugaratnam, menteri senior dan ketua Otoritas Moneter Singapura (MAS). “Kami menyambut perusahaan dengan proposal nilai inovatif untuk mengajukan izin bank digital, bahkan jika mereka belum memiliki rekam jejak di perbankan,” kata Shanmugaratnam pada acara tahunan Association of Banks di Singapura.

Perusahaan-perusahaan non-perbankan di Asia ingin menantang bank-bank tradisional dengan memanfaatkan teknologi mereka dan basis data penggunanya untuk menawarkan layanan perbankan kepada pelanggan ritel dan usaha kecil.

Pasar perbankan Singapura didominasi oleh DBS Group Holdings Ltd, Oversea-Chinese Banking Corp dan United Overseas Bank Ltd.Awal bulan ini, Reuters mengutip sumber-sumber yang mengatakan bahwa perusahaan naik wahana Grab hampir mempekerjakan konsultan untuk memberi nasihat tentang potensi perbankannya dan bersiap-siap untuk mengajukan permohonan izin bank khusus digital di Singapura.

Para pemain teknologi keuangan global adalah di antara kelompok-kelompok lain yang diperkirakan akan mencari lisensi di Singapura, dengan beberapa dari mereka ingin membentuk usaha patungan, lapor Reuters.

“Efek digitalisasi yang jauh menjangkau merangsang pemikiran ulang mendasar tentang peran bank, di sebagian besar pusat keuangan maju,” kata Shanmugaratnam. “Kami mulai dengan dua lisensi bank penuh digital, agar tidak memecah pasar perbankan ritel domestik kecil Singapura,” katanya.

MAS berharap untuk mengundang aplikasi pada bulan Agustus. Shanmugaratnam mengatakan bank penuh digital akan dimulai sebagai bank digital terbatas untuk membangun model bisnis dan proses internal, dan secara bertahap berkembang menjadi bank penuh yang berfungsi penuh.

Hong Kong, saingan pusat keuangan sengit Singapura, mulai menerbitkan lisensi awal tahun ini. Di Hong Kong, afiliasi dari Alibaba Group Holding Ltd dan Xiaomi Corp, dan konsorsium yang dipimpin oleh Standard Chartered PLC dan BOC Hong Kong Holdings Ltd adalah di antara mereka yang memenangkan lisensi perbankan hanya digital.

MAS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan menerbitkan hingga dua lisensi bank digital penuh untuk perusahaan-perusahaan yang berkantor pusat di Singapura dan dikendalikan oleh orang Singapura.

Perusahaan asing memenuhi syarat untuk lisensi ini jika mereka membentuk perusahaan patungan dengan perusahaan Singapura, dan perusahaan memenuhi persyaratan kantor pusat dan kontrol.

Bank sentral juga akan mengeluarkan hingga tiga lisensi bank grosir digital yang akan terbuka untuk pemain lokal dan asing. Bank grosir digital tidak akan diizinkan mengambil simpanan Singapura dari perorangan, kecuali untuk simpanan tetap sekurang-kurangnya S $ 250.000 dan akan diizinkan untuk memelihara rekening simpanan untuk perusahaan dan usaha kecil dan menengah.

Source  : Reuters.com

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional