Menu

Kawasan Ekonomi Khusus milik Tiongkok di Kamboja membantah transhipment untuk menghindari tarif A.S.

  Dibaca : 125 kali
Kawasan Ekonomi Khusus milik Tiongkok di Kamboja membantah transhipment untuk menghindari tarif A.S.

Siarandepok.com- Zona ekonomi khusus milik Cina di Kamboja telah membantah bahwa perusahaannya telah didenda oleh Amerika Serikat karena mentransmisikan barang-barang dari China dalam upaya untuk menghindari tarif Presiden AS Donald Trump pada impor Cina.

Juru bicara Kedutaan Besar AS Arend Zwartjes mengatakan kepada Reuters dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email pada hari Rabu bahwa Departemen Keamanan Dalam Negeri telah memeriksa dan mendenda sejumlah perusahaan di dalam Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville (SSEZ) karena mentransmisikan barang melalui itu untuk menghindari tarif.

Juru bicara itu tidak mengidentifikasi perusahaan mana pun atau mengatakan berapa banyak yang didenda karena menghindari tarif, seberapa besar denda itu, atau barang apa yang diekspor perusahaan.

SSEZ, dalam pernyataan yang diposting di situsnya Kamis malam, membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa penyelidikan internal telah mengungkapkan bahwa tidak ada perusahaan yang beroperasi di zona tersebut yang didenda oleh Amerika Serikat.

“Hasilnya menunjukkan bahwa 29 perusahaan saat ini di SSEZ dengan produk yang mengekspor ke AS belum diselidiki atau dihukum oleh bea cukai AS baru-baru ini,” kata SSEZ.

“Kami sangat menyesalkan kerusakan reputasi SSEZ yang disebabkan oleh laporan palsu di atas,” katanya.

“Kami selalu menekankan pembentukan dan administrasi taman sesuai dengan hukum dan peraturan dan dengan tegas menentang kegiatan ilegal”.

Juru bicara kedutaan AS menolak untuk mengomentari pernyataan itu.

Bulan ini, departemen bea cukai Vietnam mengatakan mereka juga telah menemukan sejumlah kasus eksportir secara ilegal melabel ulang barang-barang Cina “Made in Vietnam” untuk menghindari tarif yang dikenakan sebagai akibat dari sengketa perdagangan AS-China.

Cina adalah donor bantuan terbesar dan investor Kamboja, yang mengucurkan dana miliaran dolar dalam bantuan pembangunan dan pinjaman melalui inisiatif Belt and Road, yang bertujuan untuk meningkatkan hubungan darat dan laut dengan Asia Tenggara, Asia Tengah, Timur Tengah, Eropa dan Afrika.

Source  : Reuters

Penulis : Hanna Dwi Fajrini

 

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional