Menu

Budaya rekam langsung sebar video

  Dibaca : 197 kali
Budaya rekam langsung sebar video

Siarandepok.com –¬†Pengamat media sosial, Hariqo Wibawa Satria mengatakan budaya rekam langsung “share” (RLS) dan jepret langsung “share” (JLS) di media sosial sangat berbahaya efeknya, terutama untuk video tidak senonoh pelajar SMK Bulukumba, Sulawesi Selatan.

“Ada budaya RLS dan JLS di kalangan siswa kita. Ini sangat berbahaya,” kata Direktur Eksekutif Komunikonten Hariqo itu saat dihubungi dari Jakarta, Senin.

Menurut dia, berbahayanya RLS dan JLS itu karena dapat memicu generasi muda lainnya meniru. Di awal kejadian, video itu bisa memberi peringatan kepada siswa. Tapi setahun kemudian, jika video itu masih beredar malah mendorong mereka kita melakukan hal serupa.

Hariqo yang juga dari Institut Media Sosial dan Diplomasi itu mengatakan pencegahan anak terpapar pornografi dan pornoaksi harus konsisten dilakukan.

Terlebih saat ini budaya literasi atau melek media/ media sosial kerap naik ke permukaan saat ada konten mesum. Setelah isu meredup kemudian cenderung upaya pencegahan tenggelam.

“Kegiatan-kegiatan pencegahan dalam bentuk apapun harus rutin dan konsisten dilakukan. Siswa harus diajak berpikir panjang, jika kamu melakukan A, maka dampaknya akan sampai ke sini, dan lain-lain,” kata dia.

Menurut dia, banyak media dan metode yang bisa digunakan agar di kepala siswa benar-benar tertanam soal kehati-kehatian dalam menggunakan ponsel dan medsos.

Hariqo mengatakan konten-konten untuk mengingatkan siswa tentang bahaya pornografi dan pergaulan bebas sebaiknya dibuat oleh siswa sendiri. Konten pencegahan dari siswa untuk siswa jumlahnya belum banyak maka harus terus didorong.

Dari sisi orang tua, dia mendesak agar mereka melakukan kendali strategis terhadap anaknya dalam menggunakan ponsel.

“Umumnya orangtua selalu meminta anaknya berhati-hati, menanyakan SIM sebelum menggunakan motor, mobil. Karena resiko mengemudi di jalan raya bisa berujung pada kematian. Tradisi mengingatkan ini belum banyak dilakukan ketika orang tua memberikan ponsel kepada anaknya,” kata dia.

Dia mengatakan perlu gotong-royong menjaga anak dari paparan konten negatif. Sebab jika tidak dilakukan maka bukan bonus demografi yang Indonesia dapatkan nanti tapi bencana demografi.

Menurut dia, aset sumber daya manusia Indonesia penting yang terbesar saat ini di antaranya 45.379.879 siswa (Data Kemdikbud 2018), 7,5 juta mahasiswa (Data Kemenristekdikti 2018), pemuda dan usia produktif lainnya. SDM tersebut harus terus dilindungi untuk pertumbuhan bangsa di masa depan.

Dari sisi pemberitaan oleh media, Hariqo mengajak agar konten berita selain melaporkan perkembangan kasus juga disertai berisi peringatan, saran kepada orang tua, guru, sekolah, ormas, pemerintah dan unsur terkait agar kejadian serupa tidak terulang.

Sumber: Antara

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional