Menu

Karena Berbatasan Dengan Depok dan Bekasi, Penderita DBD di Jaktim Meningkat

  Dibaca : 224 kali
Karena Berbatasan Dengan Depok dan Bekasi, Penderita DBD di Jaktim Meningkat

Siarandepok.com – Sampai sekarang DBD masih menjadi penyakit yang marak di Indonesia. Depok lah salah satu Kota yang memiliki tingkat tertinggi penyakit tersebut. Tapi akhir-akhir ini, penyakit mengerikan tersebut meningkat di Jakarta Timur, diduga karena berbatasan dengan Depok dan Bekasi.

Wali Kota Jakarta Timur, M. Anwar menyebut, tingginya angka Demam Berdarah Dengue ( DBD) di wilayahnya tak murni berasal dari Jakarta Timur sendiri. Namun, peningkatan penyebaran DBD lantaran karena Jakarta Timur berbatasan dengan wilayah Bekasi dan Depok.

Adapun berdasarkan data Dinas Kesehatan DKI Jakarta per tanggal 12 Maret 2019, Jakarta Timur menjadi wilayah dengan penderita DBD tertinggi, yakni 844 kasus dan ada dua yang meninggal. Anwar mengatakan, wilayah perbatasan ini turut menyumbang jumlah penderita DBD bagi Jakarta Timur.

“Kami tinggal di daerah perbatasan. Depok itu kan berbatasan dengan wilayah timur, Bekasi dengan Cakung, boleh liat grafiknya. Itu yang di perbatasan tinggi grafik DBD-nya. Tentunya ini semua berpengaruh,” kata Anwar saat ditemui di Kayu Manis, Kramat Jati, Jakarta Timur, Kamis (14/3).

Poin kedua menurut Anwar, beberapa penduduk yang ber-KTP Jakarta Timur ada yang sudah tinggal di Depok maupun Bekasi. Namun saat sakit, data tersebut masuk dalam daerah administrasi Kota Jakarta Timur.

Pihaknya saat ini berupaya agar Jakarta Timur bisa menekan angka DBD dengan melakukan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan cara fogging. Meski rutin melakukan fogging, ia tetap meminta warga agar mengantisipasi hal-hal yang bisa menimbulkan DBD.

“Fogging itu tidak menyelesaikan masalah. Fogging itu dampaknya banyak. Sebaiknya kita antisipatif, sebelum mereka sakit kami bersihkan lingkungan. Lakukan PSN biar masyarakat menyadari pentingnya kebersihan lingkungan,” ujar Anwar.

 

Penulis : Inggiet Yoes

Editor : Muthia Dewi Safira

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional